TUGAS B.INGGRIS BISNIS 2 ( Exercise 4 , Exercise 10 and Exercise 11)

April 10, 2012 at 6:00 pm (Uncategorized)

Nama : Bayu Riyanda

kelas : 4EA03

Npm : 10208240

Exercise 4 : articles

1. Jason’s father bought him a bycicle that he had wanted for his birthday.
2. Statue of Library was a gift of friendship from France to an United States.
3. Rita is studying English and math this semester.
4. The judge asked witness to tell the truth.
5. Please give me a cup of coffee with cream and sugar.
6. The big books on the table are for my history class.
7. No one in the Spanish class knew the correct answer to Mrs. Perez’s question.
8. My car is four years old and it still runs well.
9. When you go to the store, please buy a bottle of chocolate milk and a dozen oranges.
10. There are only few seats left for tonight’s musical at the university.
11. John and Marcy went to school yesterday and then studied in the library before returning before.
12. The Lake Erie is one of the five Great Lake in the North America.
13. On our trip to Spain, we crossed the Atlantic Ocean.
14. The Mount Russhmore is the site of magnificient tribute to the four Great American presidents.
15. What did you eat for breakfast this morning ?
16. Louie played basketball and baseball at the Boy’s Club this year.
17. Rita plays a violin and her sister plays a guitar.
18. While we were in Alaska, we saw Eskimo village.
19. Phil can’t go to the movies tonight because he has to write an essay.
20. David attended the Princeton University.
21. Harry has been admitted to the School of Medicine at midwestern university.
22. Mel ‘s grandmother is in the hospital, so we went to visit her last night.
23. The political science class is taking trip to Soviet Union in the spring.
24. The Queen Elizabeth II is monarch of the Great Britain.
25. The Declaration of Independent was drawn up in 1776.
26. Scientists hope to send an expedition to the Mars during 1980s.
27. Last night there was a bird singing outside my house.
28. The chair that you are sitting in is broken.
29. Civil War was fought in the United States between 1861 and 1865.
30. Florida State University is smaller than the University of Florida.

Exercise 10:
1. John a long with twenty friends, are planning a party.
2. The picture of the soldiers brings back many memories.
3. The quality of these recordings is not very good.
4. If the duties of these officers aren’t reduced, there will not be enough time to finish the project.
5. The effects of cigarette smoking have been proven to be extremely harmful.
6. The use of credit cards in place of cash has increased rapidly in recent years.
7. Advertisements on television are becoming more competitive than ever before.
8. Living expenses in this country, as well as in many others, is at an all-time high.
9. Mr. Jones, accompanied by several members of the committe have proposed some change of the rules.
10. The levels of intoxication vary from subject to subject.

Exercise 11:

1. Neither bill nor Mary is going to the play to night.
2. Anything is better than going to another movie tonight.
3. Skating is becoming more popular every day.
4. A number of reporters was at the conference yesterday.
5. Everybody who has a fever must go home immediatelly.
6. Your glasses were on the bureau last night.
7. There were some people at the meeting last night.
8. The committee has already reached a decision.
9. A pair of jeans was in the washing machine this morning.
10. Each student has answered the first three questions.
11. Either John or his wife makes breakfast each morning.
12. After she had perused the material, he secretary decided that everything was in order.
13. The crowd at the basketball game was wild with excitement.
14. A pack of wild dogs have frightened all the duck away.
15. The jury is trying to reach a decision.
16. The army has eliminated this section of the training test.
17. The number of students who have withdrawn from class this quarter is appaling.
18. There have been too many interruptions in this class.
19. Every elementary school teacher has to take this examination.
20. Neither jill nor her parents has seen this movie before

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Tugas Bahasa Inggris Bisnis 2

Maret 21, 2012 at 1:46 am (Uncategorized)

Nama    : Bayu Riyanda

Kelas / NPM : 4EA03 / 10208240

MARKETING
VERB    NOUN    TRANSLATE
Discharge    Cash    Tunai
Production    Product    Produksi
Retail    Retailer    Pengecer
Discount    Discounter    Pemotong Harga
Purchase    Purchaser    Pembelian Pembeli
Delivered    Delivery    Pengiriman
Strategies    Strategy    Strategi
Costum    Costumer    Pelanggan
Store    Werehouse    Toko
Promotion    Promo    Promosi
Pay    Payer    Bayar
Expend    Expenditure        Pengeluaran
Buy    Buyer    Beli
Send    Sender    Kirim Pengirim
Prices    Set prices        Harga
Sales    Salesman      Penjualan
Manage    Management    Mengelola
Amounted    Amount    Jumlah sebesar
Distribusi    Distributor    Distribusi
Import    Importir    Impor
Supply    Supplier    Pemasok
Market    Market share         Pangsa pasar
Innovation    Innovator    Inovasi
Eksport      Eksportir    eksport
Belief    Believe    Kepercayaan

ACCOUNTING
VERB    NOUN    TRANSLATE
Discount    Discounter    Pemotong Harga
Account    Accounting    Rekening Akuntansi
Prices    Set prices    Harga
Send    Sender     Pengiriman
Pay    Payment    Bayar Pembayaran
Liability    Debt    Hutang
Document    Documentor    Dokumen
Sales    Salesman    Penjualan
Net    Neto    Bersih
Fixe    Fixed    Tetap
Earning    Earned    Pemasukan
Amounted    Amount    Jumlah sebesar
Report    Report statement    Laporan Pernyataan
Funding    Fund    Pendanaan
Currency    Vallas    Mata uang /asing
Bussines    Bussinesed    Bisnis
Stock    Stockpile    Persediaan
Proceduring    Procedure    Prosedur
Budgeting    Budgeted    Anggaran
Owe    Debt    Utang
Surplus    Profit    Pemasukan

BANKING
VERB    NOUN    TRANSLATE
Report    Report statement    Laporan Pernyataan
Corect    Corection    Koreksi
Centralize    Center    Pusat
Debit    Debitur    Debit
Kredit    Kreditur    Kredit
Journal    Journalist    Jurnal
Tell    Teller    Teler
Posted    Post    Posting
Owe    Debt    Utang
Interest Bank    Interest    Bunga Bank
Transfering    Transfer    Mentransfer
Service bank    Service    Layanan Bank
Computerisasi    Computer    Komputer
Leasing    Lease    Sewa
Chek out    Chek    Chek
Invest    Investor    Investasi
Liquid    Liquidity    Likuiditas
Pay    Payment    Bayar Pembayaran
Document    Documentor    Dokumen
Deposit    Depositor    Deposit Deposan
Bank    Bankir    Bank Bankir
Account    Accounting    Rekening Akuntansi
Borrow     Loan    Pinjam Kredit
Save    Savings    Simpanan Tabungan
Direct    Director    Direktur

MANAGEMENT
VERB    NOUN    TRANSLATE
Supply    Supplier    Pemasok
Funding    Fund    Pendanaan
Market    Market share    Pangsa pasar
Document    Documentor    Dokumen
Production    Product    Produksi
Financially    Financial    Keuangan
Manage    Management    Mengelola
Centralize    Center    Pusat
Plan    Planned    Rencana
Invest    Investor    Investasi
Earning    Earned    Pemasukan
Report    Report statement    Laporan Pernyataan
Empolyee    Empolyee    Karyawan
Purchase    Purchaser    Pembelian Pembeli
Organize    Organization    Organisasi
Publicly    Public    Masyarakat
Computerisasi    Computer    Komputer
Stock    Stockpile    Persediaan
Strategies    Strategy    Strategi
Sales    Salesman    Penjualan
Import    Importir    Impor

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Nama     …

Maret 21, 2012 at 1:29 am (Uncategorized)

Nama          : Bayu Riyanda

Kelas/NPM  : 4EA03/10208240

 

MARKETING
VERB    NOUN    TRANSLATE

Discharge    Cash    Tunai
Production    Product    Produksi
 Retail    Retailer    Pengecer
Discount    Discounter    Pemotong Harga
Purchase    Purchaser    Pembelian Pembeli
Delivered    Delivery    Pengiriman
Strategies    Strategy    Strategi
Costum    Costumer    Pelanggan
Store    Werehouse    Toko
Promotion    Promo    Promosi
Pay    Payer    Bayar
Expend    Expenditure        Pengeluaran
Buy    Buyer    Beli
Send    Sender    Kirim Pengirim
Prices    Set prices        Harga
Sales    Salesman      Penjualan
Manage    Management    Mengelola
Amounted    Amount    Jumlah sebesar
Distribusi    Distributor    Distribusi
Import    Importir    Impor
Supply    Supplier    Pemasok
Market    Market share         Pangsa pasar
Innovation    Innovator    Inovasi
Eksport      Eksportir    eksport
Belief    Believe    Kepercayaan

 

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Banjir, 51 Sekolah Rusak

Januari 20, 2012 at 4:52 pm (Uncategorized)

Nama              : Bayu Riyanda
Npm/kelas   : 10208240/4EA03

 

SERANG – Dampak banjir yang melanda tiga kabupaten (Kabupaten Serang, Lebak, dan Kabupaten Pandeglang) yang terjadi Sabtu (14/1)-Selasa (17/1) lalu tak hanya merusak rumah penduduk dan fasilitas umum. Namun juga gedung sekolah. Banjir yang terjadi akibat meluapnya Sungai Ciujung ini juga mengakibatkan 51 sekolah rusak.

Data Dinas Pendidikan (Dindik) Provinsi Banten kerusakan 51 sekolah tersebar di tiga kabupaten. Seperti di Kabupaten Lebak terdapat 8 SD dan 7 SMP rusak. Lalu,  di Kabupaten Serang 8 SD dan 1 SMP rusak, sementara di Kabupaten Pandeglang 4 TK, 22 SD dan 1 SMP mengalami kerusakan.

Di antaranya, SMP 5 Panggarangan, SMP 6 Cihara, SMP 1 Rangkas dan SMP 2 Sobang (Kabupaten Lebak); SDN Katulisan 1 dan 2, SD Undar Andir 1 dan 2, SD Songong 1 dan 2, SMP Cikeusal (Kabupaten Serang). Lalu TK Handayani Munjul, TK Jingga 5 Munjul, TK PGRI 2 Munjul, TK Al-Hidayah Munjul, SD Panimbang 2, 5 dan 6, SD Mekarjaya 1 dan 4, Mekarsari 6, SD Cibitung 1,2 dan 3 (Kabupaten Pandeglang).

Kepala Dindik Provinsi Banten Hudaya Latuconsina mengatakan, pihaknya masih menunggu analisa terkait kerusakan sekolah tersebut. Secara substansi, pendataan dan perbaikan menjadi kewenangan pemda kabupaten setempat. Namun demikian, Dindik Banten menyiapkan penanganan, seperti apakah perbaikan melalui program di Dindik Banten, pemda setempat atau melibatkan kerjasama dengan industri.

”Kita ingin meluruskan persoalan ini. Agar jangan sampai Pemprov Banten disalahkan karena seolah-olah tidak tanggap. Kita sudah siapkan langkah penanganan. Data kini sedang dikompilasi oleh tim Dindik Banten guna mengetahui apakah kerusakan sekolah itu tergolong berat, sedang atau ringan,” terang Hudaya kepada INDOPOS (JPNN Grup) kemarin.

Dijelaskan juga, dari data sementara sekolah rusak terdiri dari sekolah negeri dan swasta. ”Untuk dana perbaikan saya belum hapal nilainya di APBD Banten. Perlu lihat dokumen pelaksanaan anggaran (DPA). Tapi kami telah menyiapkan buku bacaan dan memperbaiki rapor siswa yang rusak akibat terendam banjir,” ungkapnya juga.

Hudaya juga menegaskan, berdasarkan pantauan di lapangan, banyak sekolah yang masih bisa dipergunakan. Sehingga tidak mengganggu kegiatan belajar mengajar atau sekolah diliburkan sama sekali. ”Karena kebanyakan sekolah mengalami rusak ringan seperti pengelupasan cat dan kerusakan lantai,” ungkap juga.

Pada bagian lain, Kepala Seksi SMP Dindik Banten Didin Syihabudin menambahkan, saat ini tim sedang mengindentifikasi apa saja kerusakan sekolah. Namun umumnya, kerusakan meliputi keramik pecah dan cat dinding mengelupas. Juga buku pelajaran, buku lembar kerja siswa (LKS), mebeler, rapor siswa, buku tulis dan buku administrasi kelas, alat tulis dan seragam siswa juga rusak karena terendam.

Didin juga menjelaskan, penanganan perbaikan sekolah rusak nantinya akan dialokasikan dari APBD Provinsi Banten dan APBN. Selain itu, Dindik Banten juga rencananya akan meminta keterlibatan perusahaan di tiga kabupaten yang dilanda banjir untuk membantu pengadaan perlengkapan buku tulis dari alokasi dana corporate social responsibility (CSR) perusahaan.

”Dalam waktu dekat kami akan kirim surat ke perusahaan yang ada di Provinsi Banten untuk menyalurkan dana CSR untuk membantu sekolah yang terkena banjir. Hingga kini, baru PT Indah Kiat menyatakan kesiapannya membantu sekolah korban banjir yang terjadi di Kabupaten Serang,” ungkapnya juga.

Sementara di Kabupaten Lebak, sebanyak 26 titik jalan dan jembatan rusak akibat diterjang banjir yang terjadi Jumat (13/1) lalu. ”Banyak jalan yang terkelupas dan jembatan termasuk jembatan gantung putus akibat banjir luapan sungai Ciujung, Ciberang, Cisimeut, Ciliman dan Cimoyan,” terang Mukhlis, Kepala Badan Penangulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak.

Dia menuturkan, rusaknya sejumlah sarana infrastruktur itu diperkirakan mencapai miliaran rupiah. ”Jumlah pastinya masih dihitung oleh Pemkab Lebak. Termasuk kerusakan sarana umum seperti sekolah dan masjid,” terangnya saat dihubungi INDOPOS (JPNN Grup).

 

Analisis : Menurut saya program csr yang di lakukan di 3 kabupaten yaitu : (Kabupaten Serang, Lebak, dan Kabupaten Pandeglang) sangat membantu untuk memperbaiki 51 sekolah rusak di provinsi banten itu dan untuk memperbaiki infrastruktur di provinsi banten itu. oleh karena itu perusahaan yang ada di Provinsi Banten untuk menyalurkan dana CSR untuk membantu sekolah yang terkena banjir. Hingga kini, baru PT Indah Kiat menyatakan kesiapannya membantu sekolah korban banjir yang terjadi di Kabupaten Serang.

 

sumber : http://www.jpnn.com/read/2012/01/20/114773/Banjir,-51-Sekolah-Rusak-

 

 

 

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Ababil; Kembali Mengguncang Scene Metal Indonesia

Januari 10, 2012 at 5:47 am (Uncategorized)

Berdiri pada Tahun 1997 di Jakarta, dengan Line-Up pertama formasi awal : Yasin – Vocal, Yongki – Gitar, Ari (Last Child) – Drum, Pada era itu blm ada pemain bass permanen, sementara hanya dibantu Pigar ex Morbifik untuk manggung.Mr. Yassin (Vocal), Awal (Gitar), Yongki (Bass) dan Adi (Drum). Memulai karirnya dengan membawakan cover version dari Deicide dan Bolth Trower. Setelah berjalan 1 Tahun Yongki mengundurkan diri, dan di Tahun berikutnya Mr. Yassin mengundurkan diri. Tak lama berselang Ababil segera mendapat sosok baru, yaitu Bo’et (Vocal), Awal (Gitar), Eki (Drum) dan Yongki (Bass).

Ababil terus menjalankan programnya. Panggung demi panggung Ababil lalui dengan konsisten. Di penghujung Tahun 2000 Ababil segera meluncurkan Full Album perdananya “Eternal Hate” yang berisi 10 lagu bernuansa death/grind dan dirilis oleh salah satu Record Label besar Jakarta, yaitu Edelweiss Production.

Tidak hanya itu, Ababil pun gencar mempublikasikan karyanya lewat album kompilasi local dan asia seperti halnya “Metalik Klinik” dan “Metalik Klinik Asia” yang di Produseri oleh Rotor Corp (Musica Studio). Pada pertengahan Tahun 2004 Awal (Gitar) dan Wisnu (Drum) mengundurkan diri dari posisinya, tetapi Ababil tidak patah semangat dan tetap mempertahankan nama baiknya. Hal ini dibuktikan dengan segera direkrutnya 2 personil anyar, yaitu Yusuf (Drum) serta Chimenz ‘ex-Burial Corpse’ (Gitar).

Di Tahun 2005 Ababil kembali mendapatkan seorang personil yang mampu mengusir kehampaan yang ada, yaitu Abii Praza (Bass). Kokohnya pondasi baru ini dan banyaknya event-event yang sudah Ababil singgahi ternyata tidak banyak membuat band menyatu, karena tak beberapa lama Yusuf (Drum) hengkang dari tubuh Ababil. Hingga pada 26 September 2006 Ababil kembali merekrut personil tetap ‘ex-Funeral Inception/Killing Field’ yaitu Jaxx Martha (Drum).

Walau baru berjalan setapak demi setapak Ababil yakin bahwa suasana segar yang ada saat ini bukanlah ilusi sekejap, nampaknya pondasi yang dibentuk saat ini terasa solid dan sulit untuk di remukkan. Hal ini dibuktikan dengan beberapa lagu baru yang sedang digarap Ababil demi tercapainya target untuk merilis 1 Full Album dan 1 Mini Album di Akhir Tahun 2006 ini.

Saat ini Ababil sudah siap untuk kembali berkiprah di dalam event-event metal Indonesia maupun mancanegara. Kedewasaan bermusik mulai terbentuk dan pola fikir tiap personil mulai mempunyai misi dan visi yang searah. Sehingga Line-Up yang ada sekarang yaitu Bo’et (Vocal), Chimenz (Gitar), Abii Praza (Bass) dan Jaxx Martha (Drum) sudah menciptakan Ababil yang lebih matang dan lebih segar tentunya.

Kini di akhir tahun 2010 Ababil kembali mengguncang dunia musik Metal dengan personil – personil lama yaitu; Boet – Growl, Awal – Gitar, Eki – Drum, dan Yoyo – Bass dengan mencoba menyuguhkan konsep musik tidak jauh berbeda pada saat Ababil berdiri, hanya saja lebih mengendepankan kualitas dan kuantitas. Meski masing-masing pesonil terinspirasi pada band metal mancanegara seperti Beheaded, Deicide, Suffocation, Trauma, Misery Index, Vital Remains, Eternal Suffering, Hate Eternal, Pantera, Sepultura dan Slipknot.

Ababil eksis dengan konsepnya sendiri yaitu musik Brutal Death Metal, dan diharapkan dengan bangkitnya Ababil saat ini dapat memeriahkan kancah belantika musik underground di Tanah Air.

Satu kata dari Ababil… “Metal Sampai Mampusss !!!”

http://dapurletter.com/mainpage/?p=7914

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Ababil; Kembali Mengguncang Scene Metal Indonesia

Januari 10, 2012 at 5:43 am (Uncategorized)

Berdiri pada Tahun 1997 di Jakarta, dengan Line-Up pertama formasi awal : Yasin – Vocal, Yongki – Gitar, Ari (Last Child) – Drum, Pada era itu blm ada pemain bass permanen, sementara hanya dibantu Pigar ex Morbifik untuk manggung.Mr. Yassin (Vocal), Awal (Gitar), Yongki (Bass) dan Adi (Drum). Memulai karirnya dengan membawakan cover version dari Deicide dan Bolth Trower. Setelah berjalan 1 Tahun Yongki mengundurkan diri, dan di Tahun berikutnya Mr. Yassin mengundurkan diri. Tak lama berselang Ababil segera mendapat sosok baru, yaitu Bo’et (Vocal), Awal (Gitar), Eki (Drum) dan Yongki (Bass).

Ababil terus menjalankan programnya. Panggung demi panggung Ababil lalui dengan konsisten. Di penghujung Tahun 2000 Ababil segera meluncurkan Full Album perdananya “Eternal Hate” yang berisi 10 lagu bernuansa death/grind dan dirilis oleh salah satu Record Label besar Jakarta, yaitu Edelweiss Production.

Tidak hanya itu, Ababil pun gencar mempublikasikan karyanya lewat album kompilasi local dan asia seperti halnya “Metalik Klinik” dan “Metalik Klinik Asia” yang di Produseri oleh Rotor Corp (Musica Studio). Pada pertengahan Tahun 2004 Awal (Gitar) dan Wisnu (Drum) mengundurkan diri dari posisinya, tetapi Ababil tidak patah semangat dan tetap mempertahankan nama baiknya. Hal ini dibuktikan dengan segera direkrutnya 2 personil anyar, yaitu Yusuf (Drum) serta Chimenz ‘ex-Burial Corpse’ (Gitar).

Di Tahun 2005 Ababil kembali mendapatkan seorang personil yang mampu mengusir kehampaan yang ada, yaitu Abii Praza (Bass). Kokohnya pondasi baru ini dan banyaknya event-event yang sudah Ababil singgahi ternyata tidak banyak membuat band menyatu, karena tak beberapa lama Yusuf (Drum) hengkang dari tubuh Ababil. Hingga pada 26 September 2006 Ababil kembali merekrut personil tetap ‘ex-Funeral Inception/Killing Field’ yaitu Jaxx Martha (Drum).

Walau baru berjalan setapak demi setapak Ababil yakin bahwa suasana segar yang ada saat ini bukanlah ilusi sekejap, nampaknya pondasi yang dibentuk saat ini terasa solid dan sulit untuk di remukkan. Hal ini dibuktikan dengan beberapa lagu baru yang sedang digarap Ababil demi tercapainya target untuk merilis 1 Full Album dan 1 Mini Album di Akhir Tahun 2006 ini.

Saat ini Ababil sudah siap untuk kembali berkiprah di dalam event-event metal Indonesia maupun mancanegara. Kedewasaan bermusik mulai terbentuk dan pola fikir tiap personil mulai mempunyai misi dan visi yang searah. Sehingga Line-Up yang ada sekarang yaitu Bo’et (Vocal), Chimenz (Gitar), Abii Praza (Bass) dan Jaxx Martha (Drum) sudah menciptakan Ababil yang lebih matang dan lebih segar tentunya.

Kini di akhir tahun 2010 Ababil kembali mengguncang dunia musik Metal dengan personil – personil lama yaitu; Boet – Growl, Awal – Gitar, Eki – Drum, dan Yoyo – Bass dengan mencoba menyuguhkan konsep musik tidak jauh berbeda pada saat Ababil berdiri, hanya saja lebih mengendepankan kualitas dan kuantitas. Meski masing-masing pesonil terinspirasi pada band metal mancanegara seperti Beheaded, Deicide, Suffocation, Trauma, Misery Index, Vital Remains, Eternal Suffering, Hate Eternal, Pantera, Sepultura dan Slipknot.

Ababil eksis dengan konsepnya sendiri yaitu musik Brutal Death Metal, dan diharapkan dengan bangkitnya Ababil saat ini dapat memeriahkan kancah belantika musik underground di Tanah Air.

Satu kata dari Ababil… “Metal Sampai Mampusss !!!”

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

TEORI-TEORI ETIKA BISNIS

November 6, 2011 at 3:25 pm (Uncategorized)

1. Pengertian Etika

Etika berasal dari kata Yunani ‘Ethos’ (jamak – ta etha), berarti adat istiadat. Etika berkaitan dengan kebiasaan hidup yang baik, baik pada diri seseorang maupun pada suatu masyarakat. Etika berkaitan dengan nilai-nilai, tatacara hidup yg baik, aturan hidup yang baik dan segala kebiasaan yang dianut dan diwariskan dari satu orang ke orang yang lain atau dari satu generasi ke generasi yang lain.

Moralitas berasal dari kata Latin Mos (jamak – Mores) berarti adat istiadat atau kebiasaan.

Pengertian harfiah dari etika dan moralitas, sama-sama berarti sistem nilai tentang bagaimana manusia harus hidup baik sebagai manusia yang telah diinstitusionalisasikan dalam sebuah adat kebiasaan yang kemudian terwujud dalam pola perilaku yang ajek dan terulang dalam kurun waktu yang lama sebagaimana laiknya sebuah kebiasaan.

Etika sebagai filsafat moral tidak langsung memberi perintah konkret sebagai pegangan siap pakai.

Etika dapat dirumuskan sebagai refleksi kritis dan rasional mengenai :

  1. Nilai dan norma yang menyangkut bagaimana manusia harus hidup baik sebagai manusia
  2. Masalah kehidupan manusia dengan mendasarkan diri pada nilai dan norma moral yang umum diterima

Etika sebagai sebuah ilmu yang terutama menitikberatkan refleksi kritis dan rasional,

  1. Mempersoalkan apakah nilai dan norma moral tertentu memang harus dilaksanakan dalam situasi konkret terutama yang dihadapi seseorang, atau
  2. Etika mempersoalkan apakah suatu tindakan yang kelihatan bertentangan dengan nilai dan norma moral tertentu harus dianggap sebagai tindakan yang tidak etis dan karena itu dikutuk atau justru sebaliknya
  3. Apakah dalam situasi konkret yang saya hadapi saya memang harus bertindak sesuai dengan norma yang ada dalam masyarakatku ataukah justru sebaliknya saya dapat dibenarkan untuk bertindak sebaliknya yang bahkan melawan nilai dan norma moral tertentu.

Etika sebagai Ilmu menuntut orang untuk berperilaku moral secara kritis dan rasional.

Dengan menggunakan bahasa Nietzcshe, etika sebagai ilmu menghimbau orang untuk memiliki moralitas tuan dan bukan moralitas hamba

Dalam bahasa Kant, etika berusaha menggugah kesadaran manusia untuk bertindak secara otonom dan bukan secara heteronom. Etika bermaksud membantu manusia untuk bertindak secara bebas tetapi dapat dipertanggungjawabkan.

 

2. Tiga Norma Umum

Norma memberi pedoman tentang bagaimana kita harus hidup dan bertindak secara baik dan tepat, sekaligus menjadi dasar bagi penilaian mengenai baik buruknya perilaku dan tindakan kita.

Macam Norma :

a. Norma Khusus

b. Norma Umum

– Norma Sopan santun

– Norma Hukum

– Norma Moral

Norma-norma Khusus adalah aturan yang berlaku dalam bidang kegiatan atau kehidupan khusus, misalnya aturan olah raga, aturan pendidikan dan lain-lain.

Norma-norma Umum sebaliknya lebih bersifat umum dan sampai pada tingkat tertentu boleh dikatakan bersifat universal.

Norma Sopan santun / Norma Etiket adalah norma yang mengatur pola perilaku dan sikap lahiriah dalam pergaulan sehari-hari.

Etika tidak sama dengan Etiket. Etiket hanya menyangkut perilaku lahiriah yang menyangkut sopan santun atau tata krama

Norma Hukum adalah norma yang dituntut keberlakuannya secara tegas oleh masyarakat karena dianggap perlu dan niscaya demi keselamatan dan kesejahteraan manusia dalam kehidupan bermasyarakat.

Norma Moral, yaitu aturan mengenai sikap dan perilaku manusia sebagai manusia.

Norma moral ini menyangkut aturan tentang baik buruknya, adil tidaknya tindakan dan perilaku manusia sejauh ia dilihat sebagai manusia.

Ada beberapa ciri utama yang membedakan norma moral dari norma umum lainnya ( kendati dalam kaitan dengan norma hukum ciri-ciri ini bisa tumpang tindih) :

  1. Kaidah moral berkaitan dengan hal-hal yang mempunyai atau yang dianggap mempunyai konsekuensi yang serius bagi kesejahteraan, kebaikan dan kehidupan manusia, baik sebagai pribadi maupun sebagai kelompok.
  1. Norma moral tidak ditetapkan dan/atau diubah oleh keputusan penguasa tertentu. Norma moral dan juga norma hukum merupakan ekspresi, cermin dan harapan masyarakat mengenai apa yang baik dan apa yang buruk. Berbeda dengan norma hukum, norma moral tidak dikodifikasikan, tidak ditetapkan atau diubah oleh pemerintah. Ia lebih merupakan hukum tak tertulis dalam hati setiap anggota masyarakat, yang karena itu mengikat semua anggota dari dalam dirinya sendiri.
  2. Norma moral selalu menyangkut sebuah perasaan khusus tertentu, yang oleh beberapa filsuf moral disebut sebagai perasaan moral (moral sense). 

3. Teori Etika

a. Etika Teologi

Etika Teologi yaitu etika yang mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang hendak dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibatnya yang ditimbulkan atas tindakan yang dilakukan. Suatu tindakan dinilai baik, jika bertujuan mencapai sesuatu yang baik,atau akibat yang ditimbulkannya baik dan bermanfaat. Misalnya : mencuri sebagai etika teleology tidak dinilai baik atau buruk. berdasarkan tindakan itu sendiri, melainkan oleh tujuan dan akibat dari tindakan itu. Jika tujuannya baik, maka tindakan itu dinilai baik. Contoh seorang anak mencuri untuk membiayai berobat ibunya yang sedang sakit, tindakan ini baik untuk moral kemanusian tetapi dari aspek hukum jelas tindakan ini melanggar hukum. Sehingga etika teologi lebih bersifat situasional, karena tujuan dan akibatnya suatu tindakan bisa sangat bergantung pada situasi khusus tertentu. Karena itu setiap norma dan kewajiban moral tidak bisa berlaku begitu saja dalam situasi sebagaimana dimaksudkan.

Filosofinya:

  • Egoism

Perilaku yang dapat diterima tergantung pada konsekuensinya. Inti pandangan egoisme adalah bahwa tindakan dari setiap orang pada dasarnya bertujuan untuk mengejar pribadi dan memajukan dirinya sendiri. Satu-satunya tujuan tindakan moral setiap orang adalah mengejar kepentingan pribadi dan memajukan dirinya.Egoisme ini baru menjadi persoalan serius ketika ia cenderung menjadi hedonistis, yaitu ketika kebahagiaan dan kepentingan pribadi diterjemahkan semata-mata sebagai kenikmatan fisik yg bersifat vulgar. Memaksimalkan kepentingan kita terkait erat dengan akibat yang kita terima.

 

  • Utilitarianism

Semakin tinggi kegunaannya maka semakin tinggi nilainya. Berasal dari bahasa latin utilis yang berarti “bermanfaat”. Menurut teori ini suatu perbuatan adalah baik jika membawa manfaat, tapi manfaat itu harus menyangkut bukan saja satu dua orang melainkan masyarakat sebagai keseluruhan. Dalam rangka pemikiran utilitarianisme, kriteria untuk menentukan baik buruknya suatu perbuatan adalah “the greatest happiness of the greatest number”, kebahagiaan terbesar dari jumlah orang yang terbesar.

 

 

b. Teori Deontologi

Teori Deontologi yaitu : berasal dari bahasa Yunani , “Deon“ berarti tugas dan “logos” berarti pengetahhuan. Sehingga Etika Deontologi menekankan kewajiban manusia untuk bertindak secara baik. Suatu tindakan itu baik bukan dinilai dan dibenarkan berdasarkan akibatnya atau tujuan baik dari tindakanyang dilakukan, melainkan berdasarkan tindakan itu sendiri sebagai baik pada diri sendiri. Dengan kata lainnya, bahwa tindakan itu bernilai moral karena tindakan itu dilaksanakan terlepas dari tujuan atau akibat dari tindkan itu. Contoh : jika seseorang diberi tugas dan melaksanakannya sesuai dengan tugas maka itu dianggap benar, sedang dikatakan salah jika tidak melaksanakan tugas.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

studi kasus etika bisnis

Oktober 9, 2011 at 9:20 am (Uncategorized)

Berburu jajanan. Itulah aktivitas yang paling banyak menyedot minat anak-anak sekolah saat istirahat atau pulang sekolah. Ya, jajanan telah menjadi keseharian mereka. Kadang makanan utama pun lolos dari ingatan sebab terbius dengan menariknya beragam cita rasa jajanan.

Warna mencolok, harga murah, dan kerapkali rasanya enak dari pengalaman beberapa kali mencicipi jadi daya tarik yang membuat kita tak tahan untuk merogoh kocek membeli jajanan. Nah, kebutuhan jajan atau ngemil ini selain di sekolah-sekolah juga bisa Anda dapatkan di pasar, terminal, dan di sudut-sudut keramaian.

Bicara soal sasaran pedagang jajanan, tentu saja mayoritas anak-anak yang jadi target. Justru ini yang paling riskan. Sebab, anak-anak tak sadar dan belum mengerti apakah cemilan yang mereka makan sehat serta aman untuk dimakan.

Berangkat dari kecurigaan jajanan yang beredar tak layak konsumsi, razia dilakukan Badan Pengawas Obat dan Makanan atau BPOM serta kantor Wali Kota Depok. Tak pelak, pedagang jajanan di lingkungan sekolah ketar-ketir. Namun, mereka hanya bisa pasrah. Beberapa jajanan itu diduga mengandung bahan tambahan kimia yang berbahaya bagi tubuh.

Cemilan yang dicurigai mengandung zat berbahaya bagi tubuh disampling dan dibawa ke laboratorium untuk diperiksa BPOM. Benar saja, setelah lewat pemrosesan lab hasilnya salah satu bahan kimia berbahaya ditambahkan pada makanan, yaitu pewarna tekstil. Nama kimianya Rhodamin B dan Metahnil Tellow. Salah satu ciri makanan yang mengandung bahan kimia ini yaoti warnanya terlihat mencolok.

Sejumlah pedagang jajanan mungkin hanya berpikir bagaimana agar jajanan yang dijualnya menarik perhatian pembeli. Penambahan pewarna menjadi salah satu upaya yang dilakukan. Padahal jika dikonsumsi dalam waktu lama akan sangat membahayakan kesehatan. Tak hanya sebabkan gangguan perut jika konsumsi berlebihan, tapi ada bahaya lain mengintai.

Sebaran jajanan yang mengandung zat kimia berbahaya ternyata tidak hanya dikota besar. Jari teluntuk narasumber Sigi mengarah ke sebuah kabupaten di kawasan Jawa Barat. Untuk membuktikan, tim investigasi Sigi pun mendatangi sebuah kampung yang dikenal sebagai tempat pembuatan roti selai.

Seorang dedengkot pembuat selai roti rumahan, sebut saja Anah, bersedia kami jumpai. Roti selai dibuat masih menggunakan cara tradisional. Bahan baku yang diperlukan, seperti tepung terigu, telur, mentega, serta gula pasir bisa didapat dengan mudah di pasar. Bahan bahan tadi hanya untuk membuat roti. Masih ada bahan lainnya yang dibeli untuk pembuatan selai roti, yaitu nanas busuk sebagai bahan dasar pembuatan selai.

Buah nanas busuk itu dibersihkan dan dipotong menjadi empat bagian. Setelah itu, nanas diparut hingga halus. Proses ini guna mengurangi kadar air sekaligus mendapatkan nanas yang benar-benar kering. Selanjutnya, dicampur pemanis buatan juga benzoat. Tujuannya agar selai tahan lama.

Kedua, barulah selai tadi dimasukan ke dalam panci untuk dipanaskan kurang lebih setengah jam. Proses selanjutnya si pembuat roti selai mulai menyerempet bahaya. Ia menggunakan zat pewarna pakaian untuk mendapatkan hasil dengan tampilan warna yang. menggiurkan.

Dari proses pembuatan, nampak jelas pembuat roti selai sadar penganan yang mereka buat menggunakan bahan kimia. Namun, sulit memastikan pengetahuan mereka soal dampak buruk jangka panjang yang diakibatkan dari mengonsumsi produksi mereka itu.

Setelah melalui beberapa tahap, roti selai dimasukan ke oven dengan suhu tertentu hingga matang. Agar hasil roti selai lebih sempurna, adonan ditambah pemanis tambahan.

Roti selai siap dikemas. Satu per satu roti selai yang sudah jadi dibungkus plastik tanpa merek siap dipasarkan. Sasarannya, warung-warung dan tukang kue keliling. Harga murah menjadi daya tarik utama pelanggannya. Mendapat roti selai seharga Rp 800 per buahnya dari penjual, ia membandrol Rp 1.000. Baik pedagang warung maupun konsumen buta sama sekali soal roti yang mereka dibelinya mengandung bahan kimia berbahaya.

Untuk memastikan roti selai itu layak dikonsumsi atau tidak, tim investigasi Sigi membawa sampling roti ke laboraturium Dinas Kesehatan Karawang. Dimulai dari menghancurkan sampel roti selai, kemudian dipisahkan antara bahan utama dan bahan pewarna.

Selai maupun roti menjalani proses kimiawi. Uji kualitatif dengan metode kit. Setelah bahan pewarna terpisah dari bahan utama, maka dilakukan tes direndam dalam larutan kimia. Kemudian diaduk hingga rata. Hasilnya, sangat mengejutkan. Hampir semua jajanan ini mengandung bahan kimia pewarna tekstil dan boraks yang membahayakan kesehatan, kecuali selai berwarna merah.

Penggunaan bahan pewarna tekstil rhodamin b, methanil Yellow, dan boraks dalam makanan merupakan tindakan ilegal yang melawan hukum. Selain itu, ada kekhawatiran produsen jajanan ini tidak mengerti komposisi bahan pewarna yang dicampurkan. Sayangnya, pengawasan soal beredarnya makanan berbahaya belum maksimal.

Memang jajanan yang mengandung pewarna tekstil tidak berdampak seketika. Tapi, bukan berarti kesehatan kita harus dikorbankan hanya karena jajanan berbahaya.(BOG)

 

Referensi : http://berita.liputan6.com/read/337732/awas-cemilan-berpewarna-tekstil

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Tugas Kalimat Penalaran Dan Argumentasi

Februari 28, 2011 at 1:33 pm (Uncategorized)

Nama : Bayu Riyanda

kelas   : 3EA03

NPM   : 10208240

1.Perda Ahmadiyah Jangan Berlawanan dengan SKB

VIVAnews – Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi menegaskan pihaknya akan mencoret peraturan daerah (Perda) Ahmadiyah jika tak sesuai dengan Surat Keputusan Bersama (SKB) tiga menteri mengenai Ahmadiyah.
“Kalau perda itu memperkuat SKB, silakan saja. Tapi kalau di luar kewenangan, akan dicoret,” kata Gamawan di Gedung DPR, Senin 28 Februari 2011.

Namun, Gamawan mengakui Kementerian Dalam Negeri belum melakukan kajian dan koreksi menyeluruh terhadap perda-perda yang dibuat daerah terkait Ahmadiyah ini. Saat ini, kata dia, Pemerintah tengah melakukan tindakan preventif untuk memperkuat SKB sesuai koridor hukum.

Mengenai kekerasan yang berkaitan Ahmadiyah, kata Gamawan, pemerintah telah memiliki mekanisme hukum untuk mengusutnya. Lagipula, sambungnya, Presiden SBY telah menginstruksikan pengusutan.  “Hal ini masih diproses dan akan segera ditindak,” kata dia.
Minggu, 6 Februari lalu, sekelompok orang menyerang rumah kediaman salah satu warga Ahmadiyah di Cikeusik, Pandeglang, Banten. Dalam insiden ini, tiga warga Ahmadiyah tewas mengenaskan dan lima lainnya luka parah.
Sampai saat ini, sudah 12 tersangka yang ditahan kepolisian. Dua tersangka terakhir menyerahkan diri hari ini.

Keterangan

Penalaran      :  Minggu, 6 Februari lalu, sekelompok orang menyerang rumah kediaman salah satu warga Ahmadiyah di Cikeusik, Pandeglang, Banten. Dalam insiden ini, tiga warga Ahmadiyah tewas mengenaskan dan lima lainnya luka parah.

Argumentasi  :  “Kalau perda itu memperkuat SKB, silakan saja. Tapi kalau di luar kewenangan, akan dicoret,” kata Gamawan di Gedung DPR, Senin 28 Februari 2011.

Sumber : http://nasional.vivanews.com/news/read/206945-indonesia-model-toleransi-agama–pantaskah-

2. Jovo Tertarik Tangani Bandung FC

BANDUNG – Mantan pelatih Persib Bandung Jovo Cuckovic mengaku tertarik pada klub Liga Primer Indonesia (LPI), Bandung FC. Jovo yang selalu berada di tribun penonton setiap laga Bandung FC menilai pertahanan Nuralim cs sering kehilangan kendali.

“Lini pertahanan Bandung FC nampak kurang rapat terutama pada babak kedua. Saat berada dalam tekanan, mereka terlihat tidak siap,” tutur Jovo ditemui wartawan di sela-sela latihan Persib, Minggu (27/2/2011).
Meski kurang mengenali para pemain Bandung FC, Jovo mengakui performa Bandung FC pada beberapa laga kandang sudah cukup baik. Bahkan pada laga menjamu Tangerang Wolves, Sabtu (26/2/2011) Jovo mengakui tim berjuluk Laskar Siliwangi itu hanya kurang beruntung Mengenai ketertarikannya menangani Bandung FC, Jovo tidak mengutarakannya secara eksplisit. Namun, pelatih yang pernah beberapa bulan menangani Maung Bandung ini selalu datang dalam laga kandang tim besutan Nandar Iskandar.
Bandung FC sudah menggelar tiga laga kandang di Stadion Siliwangi diantaranya menjamu Persema Malang, PSM Makassar dan Tangerang Wolves.
Selain memiliki ketertarikan pada Lee Hendrie yang menjadi pemain bintang, Jovo menilai striker Bandung FC Perry N Somah bermain sangat baik. Hingga tujuh laga, pemain asal Liberia tersebut telah mencetak tiga gol.

“Dia (Perry, red) selalu bermain semangat. Mau bergerak ke berbagai daerah di lini depan. Hanya saja kerap minim kreatifitas dari gelandang sayap,” pungkasnya. (acf)

Keterangan

Penalaran   : Bandung FC sudah menggelar tiga laga kandang di Stadion Siliwangi diantaranya menjamu Persema Malang, PSM Makassar dan Tangerang Wolves.

Argumentasi  : “Dia (Perry, red) selalu bermain semangat. Mau bergerak ke berbagai daerah di lini depan. Hanya saja kerap minim kreatifitas dari gelandang sayap,” pungkasnya. (acf)

Sumber  : http://bola.okezone.com/read/2011/02/28/49/429783/jovo-tertarik-tangani-bandung-fc

3. Menpora siap komunikasi dengan FIFA

JAKARTA – Menteri Negara Pemuda dan Olajraga Andi Mallarangeng tidak mau Indonesia terkena suspend. Maka dari itu, Andi menyatakan Menpora siap membahas masalah ini dengan FIFA.

Sepakbola Indonesia terancam dibekukan oleh FIFA. Pasalnya, pihak pemerintah dianggap terlalu campur tangan dengan sepakbola di Indonesia. Namun, Andi yakin FIFA tidak akan menghukum Indonesia begitu saja.

Hal ini disampaikan Andi kepada wartawan di Gedung DPR, Senin (28/2/2011), sesaat sebelum melakukan rapat kerja dengan anggota DPR RI Komisi X. “Kita siap komunikasi dengan FIFA mengenai apa yang menjadi sikap pemerintah,” tegas Andi.

“Saya pikir, FIFA juga memiliki kebijakan sendiri seharusnya berkomunikasi dengan pemerintah Indonesia. Sebab, sepakbola tidak berjalan pada sebuah ruang vakum, melainkan pada negara yang ada aturan sendiri,” lanjutnya.
Lebih jauh Andi mengatakan, tidak ada larangan para politisi memimpin PSSI. “Kalau namanya sepakbola, siapa saja boleh menjadi pengurus, selama mereka mengikuti ketentuan yang ada,” tandas Andi.

Keterangan

Penalaran   : Sepakbola Indonesia terancam dibekukan oleh FIFA. Pasalnya, pihak pemerintah dianggap terlalu campur tangan dengan sepakbola di Indonesia.

Argumentasi  : “Saya pikir, FIFA juga memiliki kebijakan sendiri seharusnya berkomunikasi dengan pemerintah Indonesia. Sebab, sepakbola tidak berjalan pada sebuah ruang vakum, melainkan pada negara yang ada aturan sendiri,” lanjutnya.Lebih jauh Andi mengatakan, tidak ada larangan para politisi memimpin PSSI. “Kalau namanya sepakbola, siapa saja boleh menjadi pengurus, selama mereka mengikuti ketentuan yang ada,” tandas Andi.

Sumber : http://bola.okezone.com/read/2011/02/28/51/429743/menpora-siap-komunikasi-dengan-fifa

4.”Statuta PSSI Salah Tafsir”

JAKARTA – PSSI selalu beralasan statuta mereka sudah sesuai dengan FIFA. Namun, Wakil Ketua DPR RI beranggapan arti statuta PSSI dengan FIFA berbeda.
Ya, PSSI selalu beranggapan statuta badan tertinggi sepakbola tanah air itu, sudah sesuai dengan FIFA. Bahkan, PSSI menegaskan, FIFA sendiri yang mengesahkan statuta mereka beberapa waktu yang lalu. Pramono mencoba menanggapi masalah ini.
“Seharusnya, tidak ada perbedaan penafsiran antara statuta PSSI dengan statuta yang dikeluarkan oleh FIFA. Menurut saya, kesalahan ini bisa terjadi, karena ada oknum dari PSSI yang sengaja melakukannya,” cetus Pramono.
Perlu diketahui, meski mengundang kontroversi karena kebijakan dan statusnya, namun beberapa waktu lalu Komite Pemilihan PSSI meloloskan Nurdin Halid dan Nirwan Bakrie sebagai salah satu calon ketum.
Pasal 35 ayat 4 dalam statuta PSSI menyatakan, tidak sedang dinyatakan bersalah atas suatu tindakan kriminal pada saat kongres. Sedangkan dalam statuta FIFA, calon anggota komite eksekutif PSSI harus tidak pernah dihukum (previously) atau dinyatakan bersalah atas suatu tindakan kriminal.
“Saya rasa, bila PSSI menerapkan statuta dari FIFA dengan benar, maka kekisruhan seperti ini tidak mungkin terjadi. Saya menilai PSSI salah menafsirkan dari statuta yang asli,” lanjut pria yang akrab disapa Pram.
“Seharusnya, PSSI mengembalikan konteks statuta FIFA yang sebenarnya. Saya rasa, PSSI sengaja mengubahnya, supaya status quo bisa bertahan,” tandasnya kepada wartawan di Gedung DPR, Senin (28/2/2011).

Keterangan

Penalaran : Pasal 35 ayat 4 dalam statuta PSSI menyatakan, tidak sedang dinyatakan bersalah atas suatu tindakan kriminal pada saat kongres. Sedangkan dalam statuta FIFA, calon anggota komite eksekutif PSSI harus tidak pernah dihukum (previously) atau dinyatakan bersalah atas suatu tindakan kriminal.
Argumentasi  : “Seharusnya, PSSI mengembalikan konteks statuta FIFA yang sebenarnya. Saya rasa, PSSI sengaja mengubahnya, supaya status quo bisa bertahan,” tandasnya kepada wartawan di Gedung DPR, Senin (28/2/2011).

Sumber  : http://bola.okezone.com/read/2011/02/28/51/429605/statuta-pssi-salah-tafsir

5. 9 Balita Posistif Terinfeksi HIV/Aids

BLITAR – Sembilan bayi berusia dibawah lima tahun (balita) di Kabupaten Blitar, positif terinfeksi HIV. Dua di antaranya sudah meninggal dunia, akibat penyakit mematikan ini.
Mereka terinfeksi penyakit itu dari orang tuanya (ibu). Sebab setiap persalinan normal seorang ibu penderita HIV/Aids, berpeluang 90 persen mewariskan virus HIV kepada anaknya.
“Dan yang selama ini terjadi hampir seluruh ibu yang hidup dengan HIV/Aids (ODHA) ini melakukan persalinan dengan cara normal. Karenanya seluruh bayi yang dilahirkan positif tertular, “ujar Mohammad Halil, anggota Komisi Penanggulangan HIV Aids (KPA) Kabupaten Blitar kepada wartawan, Senin (28/2/2011).
Jumlah sembilan balita di atas merupakan akumulasi kasus tahun 2005 hingga 2011. Untuk tahun 2011 ini saja tercatat ada dua balita yang terifeksi HIV/Aids. Global Fund, selaku NGO sekaligus lembaga donor dari KPA, menurut Halil, tidak memberi fasilitas persalinan operasi (caesar) untuk para odha yang hendak melahirkan.
Sementara pemerintah sendiri juga tidak memiliki program khusus operasi untuk penderita HIV/Aids. Padahal dengan operasi, kemungkinan masuknya darah ibu kepada anak relatif lebih kecil. Artinya, sedini mungkin penularan virus yang belum memiliki obat ini bisa dicegah.
“Kalau dengan persalinan normal, darah si ibu bisa langsung masuk ke pori-pori si anak. Dari sini penularan terjadi,” terang Halil.
Berdasarkan data yang dimiliki KPA, terhitung sejak tahun 2005 hingga tahun 2011, jumlah kasus HIV/Aids di Kabupaten Blitar mencapai 251 kasus, dengan 78 di antaranya meninggal dunia. Untuk bulan Januari 2011 saja, ada tambahan 12 kasus dan 14 kasus pada bulan Februari.
“Dari kasus baru itu 7 penderita di antaranya sudah kategori Aids, sedangkan sisanya masih HIV,” paparnya.

Keterangan

Penalaran  : Sembilan bayi berusia dibawah lima tahun (balita) di Kabupaten Blitar, positif terinfeksi HIV. Dua di antaranya sudah meninggal dunia, akibat penyakit mematikan ini

Argumentasi  : “Kalau dengan persalinan normal, darah si ibu bisa langsung masuk ke pori-pori si anak. Dari sini penularan terjadi,” terang Halil.

Sumber : http://news.okezone.com/read/2011/02/28/340/429830/9-balita-posistif-terinfeksi-hiv-aids

Kalimat Penalaran

  • Angka kecelakaan di jalan Raya cukup mencengangkan
  • Si budi dia sangat hobi mendengarkan lagu dengan volume yang keras
  • · Cuaca di gurun pasir sangat panas sekali
  • · Polusi udara di ibu kota Jakarta sudah cukup tercemar sekali
  • · Si andi di saat mandi dia senang bernyanyi di dalam kamar mandi

Kalimat argumentasi

  • Pejabat tersebut mengatakan, menara masjid dari abad ke-18 itu roboh pada saat sekitar 300 anggota jemaah tengah melakukan shalat Jumat 
  • Di wilayah bertemperatur tinggi seperti wilayah utara bumi, secara keseluruhan pandemi flu mematikan ini, menurun. Hal itu juga terjadi di beberapa negara yang menjadi wilayah kantong pandemi tersebut,” ungkap WHO
  • Adapun batas dari negara-negara tunggal di zona mata uang Euro akan dikenakan sebesar tiga persen. Athena juga telah mengumumkan program tabungan utama yang akan dikontrol oleh Komisi Eropa
  • · Virus HIV sangat berbahaya jika tertularnya
  • · Rakyat Indonesia mempunyai tradisi jika pulang kampong di saat hari raya idul fitri

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Tugas 8 “Strategi Dalam Targeting”

Desember 21, 2010 at 1:13 pm (Uncategorized)

Nama   : Bayu Riyanda

Kelas    : 3EA03

NPM     : 10208240

Strategi Dalam Targeting

Pada saat sekarang ini maupun saat kedepan, strategi yang diterapkan oleh perusahaan harus disesuaikan tidak hanya pada sasaran konsumen semata, tetapi juga pada para pesaing yang mengincar pasar sasaran konsumen yang sama. perusahaan sebelum menetapkan dan menjalankan strateginya hendaklah terlebih dahulu melakukan anaisa SWOT (Strength, Weakness, Opportunity and Treath) yaitu melihat dan menganalisa kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman yang dimilikinya sendiri dan juga yang dimiliki oleh para pesaingnya.

Strategi bersaing bergantung pada besar dan posisi masing-masing perusahaan dalam pasar. perusahaan besar mampu menerapkan strategi tertentu. yang jelas tidak bisa dilakukan oleh perusahaan kecil. tetapi dengan skala besar saja tidaklah cukup. karena ada beberapa strategi bagi perusahaan besar yang mampu menjamin keberhasilannya, akan tetapi ada juga strategi yang dapat merugikan dirinya sendiri. dan bukanlah sesuatu hal yang jarang terjadi bahwa perusahaan kecil dengan strateginya sendiri mampu menghasilkan keuntungan yang sama atau bahkan lebih baik dari pada perusahaan yang besar.

sehubungan dengan besarnya usaha, maka dapat dibedakan menjadi empat kelompok usaha, yaitu:

  1. market leader menguasai 40% pasar
  2. market Challenger menguasai 30% pasar
  3. market follower menguasai 20% pasar
  4. market Nicher menguasai 10% pasar

kesimpulan : bahwa setiap perusahaan dapat mengembangkan, melindungi, dan meningkatkan bagian pasar.

sumber :

Berman, Barry, & Evans, Joel, Retail Management, a Strategic Approach, MacMilan Publishing Book Co.,1986

Buku Dasar Pemasaran

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

Next page »

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.